Senin, 20 September 2010

Pertempuran Okinawa

Pertempuran Okinawa, juga disebut Operasi Iceberg, adalah pertempuran yang terjadi di Okinawa, Kepulauan Ryukyu, dan merupakan serangan amfibi terbesar pada Teater Pasifik Perang Dunia II.Pertempuran selama 82 hari berlangsung dari Maret hingga Juni 1945.

Okinawa adalah invasi amfibi terbesar kampanye Pasifik dan kampanye besar terakhir dalam Perang Pasifik. kapal lainnya digunakan, lebih banyak tentara di darat, persediaan lebih diangkut, lebih menjatuhkan bom, senjata lebih angkatan laut menembak terhadap sasaran-sasaran pantai daripada operasi lainnya di Pasifik. Lebih banyak orang meninggal selama Pertempuran Okinawa dari semua orang yang tewas dalam pemboman atom Hiroshima dan Nagasaki. Korban berjumlah lebih dari 38.000 orang Amerika tewas dan 12.000 terluka atau hilang, wajib militer lebih dari 107.000 orang Jepang dan Okinawan membunuh, dan mungkin 100.000 warga sipil yang tewas dalam Okinawan pertempuran.
Pertempuran Okinawa terbukti menjadi pertempuran paling berdarah dalam Perang Pasifik. Tiga puluh empat sekutu kapal dan kerajinan dari semua jenis telah tenggelam, kebanyakan oleh kamikaze, dan 368 kapal dan kerajinan rusak. Armada telah kehilangan 763 pesawat. Jumlah korban Amerika dalam operasi ini berjumlah lebih dari 12.000 tewas [termasuk hampir 5.000 Angkatan Laut tewas dan hampir 8.000 Kelautan dan] tentara tewas dan 36.000 terluka. Angkatan Laut korban yang sangat besar, dengan rasio satu dibunuh untuk satu terluka dibandingkan dengan rasio 4:59 untuk Korps Marinir. Combat stres juga menyebabkan sejumlah besar korban jiwa, perdarahan mengerikan kekuatan garis depan. Ada lebih dari 26.000 korban non-pertempuran. Dalam pertempuran di Okinawa, tingkat kerugian akibat stres tempur pertempuran, dinyatakan sebagai persentase yang disebabkan oleh luka tempur, adalah [48% dalam Perang Korea tingkat secara keseluruhan adalah sekitar 20-25%, dan di Yom Kippur Perang itu adalah sekitar 30]%. Kerugian Amerika di Okinawa sangat berat untuk illicite panggilan Kongres untuk melakukan penyelidikan ke para komandan militer. Tidak mengherankan, biaya pertempuran ini, dalam hal kehidupan, waktu, dan material, ditimbang berat dalam keputusan untuk menggunakan bom atom terhadap Jepang hanya enam minggu kemudian.
kerugian manusia Jepang sangat besar: 107.539 tentara tewas dan 23.764 disegel di gua-gua atau dikubur oleh Jepang sendiri; 10.755 ditangkap atau menyerah. Jepang kehilangan 7.830 pesawat tempur dan 16 kapal. Sejak banyak penduduk Okinawa melarikan diri ke gua di mana mereka kemudian adalah dimakamkan jumlah korban sipil yang tepat mungkin tidak akan pernah diketahui, tetapi perkiraan terendah adalah 42.000 terbunuh. Di antara sepersepuluh dan seperempat dari penduduk sipil tewas, meskipun oleh beberapa perkiraan pertempuran Okinawa membunuh hampir sepertiga dari penduduk sipil. Menurut catatan US Army selama tahap perencanaan operasi, asumsi adalah bahwa Okinawa adalah rumah bagi sekitar 300.000 warga sipil. Pada akhir permusuhan sekitar 196.000 warga sipil tetap. Namun, US Army angka untuk kampanye 82 hari menunjukkan angka total 142.058 korban sipil, termasuk yang tewas akibat tembakan artileri, serangan udara dan mereka yang ditekan menjadi layanan oleh tentara Jepang.
Pada April 1945, perlawanan Jerman di Eropa Kampanye berada di ambang kehancuran, tapi Kekaisaran Jepang terus menantang menahan kemajuan Amerika di Pasifik. Strategis terletak sekitar 400 mil selatan Jepang, Okinawa memiliki akan memungkinkan Sekutu untuk memotong laut Jepang jalur komunikasi dan mengisolasi dari sumber vital bahan baku di selatan. Jika invasi di Jepang terbukti diperlukan, pelabuhan Okinawa, pelabuhan, dan landasan dapat digunakan untuk panggung kapal, pasukan, pesawat terbang, dan perlengkapan yang diperlukan untuk serangan amfibi. Pulau ini memiliki beberapa lapangan udara Jepang dan hanya ada dua pelabuhan yang besar antara Formosa dan Kyushu.
Pecahnya permusuhan di China selama tahun 1930-an awalnya memiliki dampak sedikit terhadap penduduk Kepulauan Ryukyu, rantai berjalan barat daya dari pulau Kyushu rumah Jepang ke Taiwan. Meskipun ukurannya, sekitar 480 mil persegi dan penduduknya sekitar 500.000, Okinawa memiliki surplus atau tidak makanan banyak industri untuk membantu usaha Jepang. Its fasilitas pelabuhan yang tidak cocok untuk kapal perang besar. Kontribusi utama pulau itu dengan upaya perang berbaring dalam produksi tebu, yang dapat dikonversi menjadi alkohol komersial untuk mesin torpedo dan.
Dari hari pertama perang Asia-Pasifik, Okinawa itu kuat sebagai lokasi pangkalan udara dan sebagai garda terdepan dalam pertahanan Jepang daratan. Tanah dan peternakan secara paksa mengambil alih seluruh Okinawa dan Tentara Kekaisaran Jepang mulai pembangunan pangkalan udara.
Pada bulan Oktober, 1944 akhir Okinawa, dalam rantai Pulau Ryukyu, telah ditargetkan untuk invasi oleh pasukan Sekutu. Invasi ini - nama kode Operasi Iceberg --- akan melihat perakitan armada laut terbesar yang pernah. Laksamana Raymond A. Spruance 's armada 5 adalah termasuk operator lebih dari 40 pesawat, 18 kapal perang, 200 kapal perusak dan ratusan kapal dukungan berbagai macam. Beberapa kapal 1.300 US dikelilingi pulau. Dari mereka, 365 adalah kapal amfibi. Lebih dari 182.000 pasukan akan membuat serangan itu, direncanakan untuk 01 April 1945 Minggu Paskah. Pada tanggal 29 1944 pembom B-29 September melakukan misi pengintaian awal di Okinawa dan pulau-pulau terpencil tersebut. Pada tanggal 10 Oktober 1944 hampir dua ratus pesawat Laksamana Halsey yang melanda Naha, ibukota Okinawa dan kota utama, dalam lima gelombang terpisah. Kota ini hampir sama sekali hancur. Perang Amerika melawan Jepang datang tak terelakkan dekat ke tanah air Jepang.
Pada pertengahan Maret 1945, armada Amerika lebih dari 1.300 kapal berkumpul dari Okinawa untuk pemboman angkatan laut Serangan kamikaze pertama kampanye Okinawa dimulai pada tanggal 18 Maret 1945. Pada tanggal 21 Maret, baka pertama atau uji coba, bunuh diri bom roket, yang terlihat di bawah Jepang "" pembom Betty.
Invasi ini dimulai pada 1 April 1945 ketika 60.000 pasukan (dua Kelautan dan dua divisi Angkatan Darat) mendarat dengan sedikit oposisi. Hari itu dimulai dan berakhir dengan konsentrasi tembakan laut terberat yang pernah dikeluarkan untuk mendukung pendaratan amfibi. Berkumpul di lepas pantai invasi itu kapal perang Amerika 10 lebih tua, termasuk beberapa yang selamat Pearl Harbor-the USS Tennessee, Maryland, dan West Virginia-serta 9 kapal penjelajah, 23 kapal perusak dan kapal perusak pengawalan, dan 117 kapal meriam roket. Bersama-sama mereka menembakkan 3.800 ton kerang di Okinawa selama 24 jam pertama. Okinawans telah lama mengundurkan diri ke topan hebat yang menyapu tanah mereka, tapi tidak ada pengalaman mereka dalam mempersiapkan mereka untuk tidak tetsu busur - badai "baja" - sebagai salah satu serangan dicirikan Okinawa di pulau itu. Pada 0830-7 dan 96 Divisi Infanteri Korps XXIV dan Kelautan 1 dan 6 Divisi III Amfibi Korps menyeberangi pantai Hagushi, dengan 16.000 pasukan pendaratan terlindung dalam satu jam pertama. Dengan malam lebih dari 60.000 orang darat.
Meskipun Okinawa itu sangat dipertahankan oleh lebih dari 100.000 tentara, Jepang memilih untuk tidak mempertahankan pantai. Pendaratan yang tidak terbantahkan dari 1 April adalah bagian dari strategi keseluruhan untuk menghindari Jepang korban mempertahankan pantai senjata melawan Sekutu besar. Sebuah sistem pertahanan secara mendalam, terutama di bagian selatan pulau itu, akan mengizinkan 32 Jepang 100.000 orang-kuat Angkatan Darat di bawah Jenderal Ushijima untuk melawan pertempuran berlarut-larut yang akan meletakkan kedua pasukan amfibi menyerang dan armada laut beresiko. Jepang menggali ke gua-gua dan terowongan di tanah tinggi jauh dari pantai dalam upaya untuk meniadakan unggul laut Sekutu dan kekuatan udara.
Pertempuran itu berlangsung dalam empat tahap: pertama, berlanjut ke pantai timur (April 1-4), kedua, pembersihan bagian utara pulau (April 5-18); ketiga, pendudukan pulau-pulau terpencil (April 10 - Juni 26), dan keempat, pertempuran utama melawan digali dalam unsur-unsur Angkatan Darat 32 yang dimulai pada 06 April dan tidak berakhir sampai 21 Juni. Meskipun tiga tahap pertama hanya bertemu oposisi ringan, tahap terakhir terbukti sangat sulit karena Jepang baik mengakar kuat di angkatan laut dan dukungan tembakan tidak efektif.
Pada tanggal 6-7, penggunaan pertama berkumpul formasi dari ratusan pesawat kamikaze disebut kikusui, atau "krisan mengambang", untuk simbol kekaisaran Jepang, mulai. Pada akhir kampanye Okinawa, 1.465 penerbangan kamikaze diterbangkan dari Kyushu untuk menenggelamkan 30 kapal Amerika dan merusak 164 lainnya. Jepang telah menyusun rencana untuk me-load-up motor berkecepatan tinggi dengan bahan peledak tinggi dan telah mereka menyerang Armada Amerika. Kapal-kapal itu tersembunyi di gua-gua sampai sungai dan menarik dalam sepanjang rel kereta api. Rencana tersebut tidak pernah dilakukan, namun.
Kapal perang Jepang, Yamato, kapal perang terbesar yang pernah dibangun disertai oleh kapal penjelajah ringan Yahagi dan delapan kapal perusak, dikirim ke Okinawa pada 06 April dengan tidak menutupi udara pelindung, 1945. Jadi sangat habis adalah Armada Jepang saat ini, Yamato dilaporkan hanya membawa bahan bakar cukup untuk perjalanan satu arah sampai Okinawa. Her misi: pantai dirinya di Okinawa dan berjuang sampai dieliminasi. Kapal selam Amerika Hackleback dilacak gerakannya dan waspada pembom carrier berbasis. Wakil Admiral Marc Mitscher melakukan serangan udara pada tanggal 7 April pukul 10 pagi ini hits pertama Yamato diklaim oleh carrier Bennington. San Jacinto pesawat tenggelam perusak Hamakaze, dengan bom dan torpedo. Kapal Yahagi terkena cahaya bom dan pergi mati di dalam air. Selama dua jam berikutnya, pasukan Jepang diserang konstan. Yamato mengambil 12 bom dan tujuh torpedo hits dalam waktu dua jam, akhirnya meledak dan tenggelam. Tiga kapal atas begitu rusak parah mereka harus bergegas. Empat kapal yang tersisa tidak bisa kembali ke Jepang. Dari awak Yamato's dari 2.747, petugas semua kecuali 23 dan 246 orang terdaftar hilang. Yahagi hilang 446; Asashimo hilang 330; tujuh kapal perusak, 391 perwira dan pria. Ada beberapa korban Jepang. Kerugian ke Amerika adalah 10 pesawat dan 12 pria. Ini adalah tindakan terakhir angkatan laut Jepang perang.
Dengan 19 tentara bulan April dan marinir AS Kesepuluh LGEN Buckner Angkatan Darat di bawah Amerika Serikat terlibat dalam pertempuran sengit di sepanjang depan benteng yang mewakili cincin luar Garis Shuri. pertempuran ini kontras dramatis dengan pendaratan terlindung dan kemajuan pesat awal minggu sebelumnya. Shuri pertahanan amat digali ke tebing kapur dan menyombongkan posisi yang saling mendukung serta kekayaan artileri dari berbagai kaliber. Saat pertempuran berlangsung, korban Amerika di mount. Keterlambatan ini mengamankan pulau menyebabkan kekhawatiran besar di antara para komandan angkatan laut sejak hampir 1.600 armada kapal itu terkena serangan udara musuh berat. Kerusakan paling dari serangan Jepang datang dari operasi Ten-Go (Surgawi Operasi) yang digunakan massa penyebaran dari kamikaze menakutkan.
kerugian Amerika mount sebagai tentara dan marinir menyerang titik pada garis Shuri dengan nama Sugar Loaf menipu, Chocolate Drop, kerucut Hill, Strawberry Hill, dan Sugar Hill. Selama pertempuran pasukan Amerika diberitahu dua potong berita dramatis, yang tragis dan menyenangkan lainnya. Yang pertama adalah kematian Presiden Franklin Roosevelt pada tanggal 12 April dan terakhir penyerahan Nazi Jerman pada tanggal 8 Mei.
Pada akhir musim hujan Mei yang ternyata diperebutkan lereng dan jalan-jalan ke rawa-rawa yang diperburuk baik situasi taktis dan medis. Kemajuan tanah mulai menyerupai Perang Dunia I medan perang sebagai tentara menjadi terperosok di jalan lumpur dan banjir sangat menghambat evakuasi terluka ke belakang. Pasukan tinggal di medan basah oleh hujan, bagian tempat pembuangan sampah dan kuburan bagian. Jepang tubuh tidak terkubur membusuk, tenggelam di lumpur, dan menjadi bagian dari rebusan berbahaya. Siapa pun meluncur menuruni lereng berminyak dengan mudah bisa menemukan kantong mereka penuh belatung pada akhir perjalanan.
tekanan berat di Jalur Shuri akhirnya yakin GEN Ushijima mundur ke selatan sampai posisi defensif terakhirnya di Semenanjung Kiyamu. Pasukannya mulai bergerak keluar pada malam 23 Mei tetapi berhati-hati untuk meninggalkan unsur-unsur barisan belakang yang terus memperlambat kemajuan Amerika. tentara Jepang terlalu terluka untuk perjalanan diberikan suntikan mematikan morfin atau hanya ditinggalkan untuk mati. Pada minggu pertama Juni, pasukan Amerika telah menangkap pasukan musuh hanya 465 sementara mengklaim 62.548 terbunuh. Butuh waktu 2 minggu lebih berjuang keras dan tambahan 2 minggu "pembersihan" operasi sumuran bahan peledak dan penyembur api ditentukan terhadap kantong-kantong perlawanan sebelum pertempuran akhirnya akan berakhir. Yang disebut "pembersihan" pertempuran antara 23 dan 29 Juni 9000 terjaring tambahan musuh tewas dan 3.800 ditangkap. Di antara Jepang, kejadian bunuh diri melonjak pada hari-hari terakhir. Pemeriksaan mengungkapkan bahwa musuh mati, daripada menyerah, banyak yang memegang granat terhadap perut mereka, mengakhiri perang pribadi mereka dengan cara itu. Umum Ushijima ritual bunuh diri (hara-kiri) pada tanggal 16 Juni, yakin bahwa dia melakukan tugas dalam pelayanan kepada Kaisar.
Dokumen mengakhiri Pertempuran Okinawa ditandatangani pada apa yang sekarang Kadena Air Base pada 07 September 1945. Jauh sebelum menembak berhenti di Okinawa, insinyur dan batalion konstruksi, berikut tutup pada tumit dari pasukan tempur, sedang mengubah pulau itu menjadi dasar utama bagi invasi proyeksi pulau rumah Jepang.





Bagian dari Perang Dunia II
Ww2 158.jpg
Marinir di punggung bukit Wana menembakan senapannya terhadap tentara Jepang pada 18 Mei 1945.
Tanggal 18 Maret 1945- 23 Juni 1945
Lokasi Okinawa, Jepang
Hasil Kemenangan Sekutu
Pihak yang terlibat
Bendera Amerika Serikat Amerika Serikat
Bendera Britania Raya Britania Raya
Bendera Australia Australia
Bendera Kanada Kanada
Bendera Selandia Baru Selandia Baru
Bendera Jepang Kekaisaran Jepang
Komandan
Bendera Amerika Serikat Simon B. Buckner
Bendera Amerika Serikat Roy Geiger
Bendera Amerika Serikat Joseph Stilwell
Bendera Amerika Serikat Chester W. Nimitz
Bendera Amerika Serikat Raymond A. Spruance
Bendera Britania Raya Bruce Fraser
Bendera Jepang Mitsuru Ushijima-
Bendera Jepang Isamu Chō
Bendera Jepang Hiromichi Yahara
Bendera Jepang Seiichi Itō
Bendera Jepang Minoru Ota
Bendera Jepang Keizō Komura
Kekuatan
548.000 Lebih dari 100.000
Jumlah korban
12.513 tewas
38.916 terluka
94.136 hingga 131.303 tewas
7.400 hingga 10.755 ditangkap
Sekitar 42.000–150.000 penduduk tewas

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar