Senin, 20 September 2010

Pertempuran Okinawa

Pertempuran Okinawa, juga disebut Operasi Iceberg, adalah pertempuran yang terjadi di Okinawa, Kepulauan Ryukyu, dan merupakan serangan amfibi terbesar pada Teater Pasifik Perang Dunia II.Pertempuran selama 82 hari berlangsung dari Maret hingga Juni 1945.

Okinawa adalah invasi amfibi terbesar kampanye Pasifik dan kampanye besar terakhir dalam Perang Pasifik. kapal lainnya digunakan, lebih banyak tentara di darat, persediaan lebih diangkut, lebih menjatuhkan bom, senjata lebih angkatan laut menembak terhadap sasaran-sasaran pantai daripada operasi lainnya di Pasifik. Lebih banyak orang meninggal selama Pertempuran Okinawa dari semua orang yang tewas dalam pemboman atom Hiroshima dan Nagasaki. Korban berjumlah lebih dari 38.000 orang Amerika tewas dan 12.000 terluka atau hilang, wajib militer lebih dari 107.000 orang Jepang dan Okinawan membunuh, dan mungkin 100.000 warga sipil yang tewas dalam Okinawan pertempuran.
Pertempuran Okinawa terbukti menjadi pertempuran paling berdarah dalam Perang Pasifik. Tiga puluh empat sekutu kapal dan kerajinan dari semua jenis telah tenggelam, kebanyakan oleh kamikaze, dan 368 kapal dan kerajinan rusak. Armada telah kehilangan 763 pesawat. Jumlah korban Amerika dalam operasi ini berjumlah lebih dari 12.000 tewas [termasuk hampir 5.000 Angkatan Laut tewas dan hampir 8.000 Kelautan dan] tentara tewas dan 36.000 terluka. Angkatan Laut korban yang sangat besar, dengan rasio satu dibunuh untuk satu terluka dibandingkan dengan rasio 4:59 untuk Korps Marinir. Combat stres juga menyebabkan sejumlah besar korban jiwa, perdarahan mengerikan kekuatan garis depan. Ada lebih dari 26.000 korban non-pertempuran. Dalam pertempuran di Okinawa, tingkat kerugian akibat stres tempur pertempuran, dinyatakan sebagai persentase yang disebabkan oleh luka tempur, adalah [48% dalam Perang Korea tingkat secara keseluruhan adalah sekitar 20-25%, dan di Yom Kippur Perang itu adalah sekitar 30]%. Kerugian Amerika di Okinawa sangat berat untuk illicite panggilan Kongres untuk melakukan penyelidikan ke para komandan militer. Tidak mengherankan, biaya pertempuran ini, dalam hal kehidupan, waktu, dan material, ditimbang berat dalam keputusan untuk menggunakan bom atom terhadap Jepang hanya enam minggu kemudian.
kerugian manusia Jepang sangat besar: 107.539 tentara tewas dan 23.764 disegel di gua-gua atau dikubur oleh Jepang sendiri; 10.755 ditangkap atau menyerah. Jepang kehilangan 7.830 pesawat tempur dan 16 kapal. Sejak banyak penduduk Okinawa melarikan diri ke gua di mana mereka kemudian adalah dimakamkan jumlah korban sipil yang tepat mungkin tidak akan pernah diketahui, tetapi perkiraan terendah adalah 42.000 terbunuh. Di antara sepersepuluh dan seperempat dari penduduk sipil tewas, meskipun oleh beberapa perkiraan pertempuran Okinawa membunuh hampir sepertiga dari penduduk sipil. Menurut catatan US Army selama tahap perencanaan operasi, asumsi adalah bahwa Okinawa adalah rumah bagi sekitar 300.000 warga sipil. Pada akhir permusuhan sekitar 196.000 warga sipil tetap. Namun, US Army angka untuk kampanye 82 hari menunjukkan angka total 142.058 korban sipil, termasuk yang tewas akibat tembakan artileri, serangan udara dan mereka yang ditekan menjadi layanan oleh tentara Jepang.
Pada April 1945, perlawanan Jerman di Eropa Kampanye berada di ambang kehancuran, tapi Kekaisaran Jepang terus menantang menahan kemajuan Amerika di Pasifik. Strategis terletak sekitar 400 mil selatan Jepang, Okinawa memiliki akan memungkinkan Sekutu untuk memotong laut Jepang jalur komunikasi dan mengisolasi dari sumber vital bahan baku di selatan. Jika invasi di Jepang terbukti diperlukan, pelabuhan Okinawa, pelabuhan, dan landasan dapat digunakan untuk panggung kapal, pasukan, pesawat terbang, dan perlengkapan yang diperlukan untuk serangan amfibi. Pulau ini memiliki beberapa lapangan udara Jepang dan hanya ada dua pelabuhan yang besar antara Formosa dan Kyushu.
Pecahnya permusuhan di China selama tahun 1930-an awalnya memiliki dampak sedikit terhadap penduduk Kepulauan Ryukyu, rantai berjalan barat daya dari pulau Kyushu rumah Jepang ke Taiwan. Meskipun ukurannya, sekitar 480 mil persegi dan penduduknya sekitar 500.000, Okinawa memiliki surplus atau tidak makanan banyak industri untuk membantu usaha Jepang. Its fasilitas pelabuhan yang tidak cocok untuk kapal perang besar. Kontribusi utama pulau itu dengan upaya perang berbaring dalam produksi tebu, yang dapat dikonversi menjadi alkohol komersial untuk mesin torpedo dan.
Dari hari pertama perang Asia-Pasifik, Okinawa itu kuat sebagai lokasi pangkalan udara dan sebagai garda terdepan dalam pertahanan Jepang daratan. Tanah dan peternakan secara paksa mengambil alih seluruh Okinawa dan Tentara Kekaisaran Jepang mulai pembangunan pangkalan udara.
Pada bulan Oktober, 1944 akhir Okinawa, dalam rantai Pulau Ryukyu, telah ditargetkan untuk invasi oleh pasukan Sekutu. Invasi ini - nama kode Operasi Iceberg --- akan melihat perakitan armada laut terbesar yang pernah. Laksamana Raymond A. Spruance 's armada 5 adalah termasuk operator lebih dari 40 pesawat, 18 kapal perang, 200 kapal perusak dan ratusan kapal dukungan berbagai macam. Beberapa kapal 1.300 US dikelilingi pulau. Dari mereka, 365 adalah kapal amfibi. Lebih dari 182.000 pasukan akan membuat serangan itu, direncanakan untuk 01 April 1945 Minggu Paskah. Pada tanggal 29 1944 pembom B-29 September melakukan misi pengintaian awal di Okinawa dan pulau-pulau terpencil tersebut. Pada tanggal 10 Oktober 1944 hampir dua ratus pesawat Laksamana Halsey yang melanda Naha, ibukota Okinawa dan kota utama, dalam lima gelombang terpisah. Kota ini hampir sama sekali hancur. Perang Amerika melawan Jepang datang tak terelakkan dekat ke tanah air Jepang.
Pada pertengahan Maret 1945, armada Amerika lebih dari 1.300 kapal berkumpul dari Okinawa untuk pemboman angkatan laut Serangan kamikaze pertama kampanye Okinawa dimulai pada tanggal 18 Maret 1945. Pada tanggal 21 Maret, baka pertama atau uji coba, bunuh diri bom roket, yang terlihat di bawah Jepang "" pembom Betty.
Invasi ini dimulai pada 1 April 1945 ketika 60.000 pasukan (dua Kelautan dan dua divisi Angkatan Darat) mendarat dengan sedikit oposisi. Hari itu dimulai dan berakhir dengan konsentrasi tembakan laut terberat yang pernah dikeluarkan untuk mendukung pendaratan amfibi. Berkumpul di lepas pantai invasi itu kapal perang Amerika 10 lebih tua, termasuk beberapa yang selamat Pearl Harbor-the USS Tennessee, Maryland, dan West Virginia-serta 9 kapal penjelajah, 23 kapal perusak dan kapal perusak pengawalan, dan 117 kapal meriam roket. Bersama-sama mereka menembakkan 3.800 ton kerang di Okinawa selama 24 jam pertama. Okinawans telah lama mengundurkan diri ke topan hebat yang menyapu tanah mereka, tapi tidak ada pengalaman mereka dalam mempersiapkan mereka untuk tidak tetsu busur - badai "baja" - sebagai salah satu serangan dicirikan Okinawa di pulau itu. Pada 0830-7 dan 96 Divisi Infanteri Korps XXIV dan Kelautan 1 dan 6 Divisi III Amfibi Korps menyeberangi pantai Hagushi, dengan 16.000 pasukan pendaratan terlindung dalam satu jam pertama. Dengan malam lebih dari 60.000 orang darat.
Meskipun Okinawa itu sangat dipertahankan oleh lebih dari 100.000 tentara, Jepang memilih untuk tidak mempertahankan pantai. Pendaratan yang tidak terbantahkan dari 1 April adalah bagian dari strategi keseluruhan untuk menghindari Jepang korban mempertahankan pantai senjata melawan Sekutu besar. Sebuah sistem pertahanan secara mendalam, terutama di bagian selatan pulau itu, akan mengizinkan 32 Jepang 100.000 orang-kuat Angkatan Darat di bawah Jenderal Ushijima untuk melawan pertempuran berlarut-larut yang akan meletakkan kedua pasukan amfibi menyerang dan armada laut beresiko. Jepang menggali ke gua-gua dan terowongan di tanah tinggi jauh dari pantai dalam upaya untuk meniadakan unggul laut Sekutu dan kekuatan udara.
Pertempuran itu berlangsung dalam empat tahap: pertama, berlanjut ke pantai timur (April 1-4), kedua, pembersihan bagian utara pulau (April 5-18); ketiga, pendudukan pulau-pulau terpencil (April 10 - Juni 26), dan keempat, pertempuran utama melawan digali dalam unsur-unsur Angkatan Darat 32 yang dimulai pada 06 April dan tidak berakhir sampai 21 Juni. Meskipun tiga tahap pertama hanya bertemu oposisi ringan, tahap terakhir terbukti sangat sulit karena Jepang baik mengakar kuat di angkatan laut dan dukungan tembakan tidak efektif.
Pada tanggal 6-7, penggunaan pertama berkumpul formasi dari ratusan pesawat kamikaze disebut kikusui, atau "krisan mengambang", untuk simbol kekaisaran Jepang, mulai. Pada akhir kampanye Okinawa, 1.465 penerbangan kamikaze diterbangkan dari Kyushu untuk menenggelamkan 30 kapal Amerika dan merusak 164 lainnya. Jepang telah menyusun rencana untuk me-load-up motor berkecepatan tinggi dengan bahan peledak tinggi dan telah mereka menyerang Armada Amerika. Kapal-kapal itu tersembunyi di gua-gua sampai sungai dan menarik dalam sepanjang rel kereta api. Rencana tersebut tidak pernah dilakukan, namun.
Kapal perang Jepang, Yamato, kapal perang terbesar yang pernah dibangun disertai oleh kapal penjelajah ringan Yahagi dan delapan kapal perusak, dikirim ke Okinawa pada 06 April dengan tidak menutupi udara pelindung, 1945. Jadi sangat habis adalah Armada Jepang saat ini, Yamato dilaporkan hanya membawa bahan bakar cukup untuk perjalanan satu arah sampai Okinawa. Her misi: pantai dirinya di Okinawa dan berjuang sampai dieliminasi. Kapal selam Amerika Hackleback dilacak gerakannya dan waspada pembom carrier berbasis. Wakil Admiral Marc Mitscher melakukan serangan udara pada tanggal 7 April pukul 10 pagi ini hits pertama Yamato diklaim oleh carrier Bennington. San Jacinto pesawat tenggelam perusak Hamakaze, dengan bom dan torpedo. Kapal Yahagi terkena cahaya bom dan pergi mati di dalam air. Selama dua jam berikutnya, pasukan Jepang diserang konstan. Yamato mengambil 12 bom dan tujuh torpedo hits dalam waktu dua jam, akhirnya meledak dan tenggelam. Tiga kapal atas begitu rusak parah mereka harus bergegas. Empat kapal yang tersisa tidak bisa kembali ke Jepang. Dari awak Yamato's dari 2.747, petugas semua kecuali 23 dan 246 orang terdaftar hilang. Yahagi hilang 446; Asashimo hilang 330; tujuh kapal perusak, 391 perwira dan pria. Ada beberapa korban Jepang. Kerugian ke Amerika adalah 10 pesawat dan 12 pria. Ini adalah tindakan terakhir angkatan laut Jepang perang.
Dengan 19 tentara bulan April dan marinir AS Kesepuluh LGEN Buckner Angkatan Darat di bawah Amerika Serikat terlibat dalam pertempuran sengit di sepanjang depan benteng yang mewakili cincin luar Garis Shuri. pertempuran ini kontras dramatis dengan pendaratan terlindung dan kemajuan pesat awal minggu sebelumnya. Shuri pertahanan amat digali ke tebing kapur dan menyombongkan posisi yang saling mendukung serta kekayaan artileri dari berbagai kaliber. Saat pertempuran berlangsung, korban Amerika di mount. Keterlambatan ini mengamankan pulau menyebabkan kekhawatiran besar di antara para komandan angkatan laut sejak hampir 1.600 armada kapal itu terkena serangan udara musuh berat. Kerusakan paling dari serangan Jepang datang dari operasi Ten-Go (Surgawi Operasi) yang digunakan massa penyebaran dari kamikaze menakutkan.
kerugian Amerika mount sebagai tentara dan marinir menyerang titik pada garis Shuri dengan nama Sugar Loaf menipu, Chocolate Drop, kerucut Hill, Strawberry Hill, dan Sugar Hill. Selama pertempuran pasukan Amerika diberitahu dua potong berita dramatis, yang tragis dan menyenangkan lainnya. Yang pertama adalah kematian Presiden Franklin Roosevelt pada tanggal 12 April dan terakhir penyerahan Nazi Jerman pada tanggal 8 Mei.
Pada akhir musim hujan Mei yang ternyata diperebutkan lereng dan jalan-jalan ke rawa-rawa yang diperburuk baik situasi taktis dan medis. Kemajuan tanah mulai menyerupai Perang Dunia I medan perang sebagai tentara menjadi terperosok di jalan lumpur dan banjir sangat menghambat evakuasi terluka ke belakang. Pasukan tinggal di medan basah oleh hujan, bagian tempat pembuangan sampah dan kuburan bagian. Jepang tubuh tidak terkubur membusuk, tenggelam di lumpur, dan menjadi bagian dari rebusan berbahaya. Siapa pun meluncur menuruni lereng berminyak dengan mudah bisa menemukan kantong mereka penuh belatung pada akhir perjalanan.
tekanan berat di Jalur Shuri akhirnya yakin GEN Ushijima mundur ke selatan sampai posisi defensif terakhirnya di Semenanjung Kiyamu. Pasukannya mulai bergerak keluar pada malam 23 Mei tetapi berhati-hati untuk meninggalkan unsur-unsur barisan belakang yang terus memperlambat kemajuan Amerika. tentara Jepang terlalu terluka untuk perjalanan diberikan suntikan mematikan morfin atau hanya ditinggalkan untuk mati. Pada minggu pertama Juni, pasukan Amerika telah menangkap pasukan musuh hanya 465 sementara mengklaim 62.548 terbunuh. Butuh waktu 2 minggu lebih berjuang keras dan tambahan 2 minggu "pembersihan" operasi sumuran bahan peledak dan penyembur api ditentukan terhadap kantong-kantong perlawanan sebelum pertempuran akhirnya akan berakhir. Yang disebut "pembersihan" pertempuran antara 23 dan 29 Juni 9000 terjaring tambahan musuh tewas dan 3.800 ditangkap. Di antara Jepang, kejadian bunuh diri melonjak pada hari-hari terakhir. Pemeriksaan mengungkapkan bahwa musuh mati, daripada menyerah, banyak yang memegang granat terhadap perut mereka, mengakhiri perang pribadi mereka dengan cara itu. Umum Ushijima ritual bunuh diri (hara-kiri) pada tanggal 16 Juni, yakin bahwa dia melakukan tugas dalam pelayanan kepada Kaisar.
Dokumen mengakhiri Pertempuran Okinawa ditandatangani pada apa yang sekarang Kadena Air Base pada 07 September 1945. Jauh sebelum menembak berhenti di Okinawa, insinyur dan batalion konstruksi, berikut tutup pada tumit dari pasukan tempur, sedang mengubah pulau itu menjadi dasar utama bagi invasi proyeksi pulau rumah Jepang.





Bagian dari Perang Dunia II
Ww2 158.jpg
Marinir di punggung bukit Wana menembakan senapannya terhadap tentara Jepang pada 18 Mei 1945.
Tanggal 18 Maret 1945- 23 Juni 1945
Lokasi Okinawa, Jepang
Hasil Kemenangan Sekutu
Pihak yang terlibat
Bendera Amerika Serikat Amerika Serikat
Bendera Britania Raya Britania Raya
Bendera Australia Australia
Bendera Kanada Kanada
Bendera Selandia Baru Selandia Baru
Bendera Jepang Kekaisaran Jepang
Komandan
Bendera Amerika Serikat Simon B. Buckner
Bendera Amerika Serikat Roy Geiger
Bendera Amerika Serikat Joseph Stilwell
Bendera Amerika Serikat Chester W. Nimitz
Bendera Amerika Serikat Raymond A. Spruance
Bendera Britania Raya Bruce Fraser
Bendera Jepang Mitsuru Ushijima-
Bendera Jepang Isamu Chō
Bendera Jepang Hiromichi Yahara
Bendera Jepang Seiichi Itō
Bendera Jepang Minoru Ota
Bendera Jepang Keizō Komura
Kekuatan
548.000 Lebih dari 100.000
Jumlah korban
12.513 tewas
38.916 terluka
94.136 hingga 131.303 tewas
7.400 hingga 10.755 ditangkap
Sekitar 42.000–150.000 penduduk tewas

Sabtu, 11 September 2010

Tadamichi Kuribayashi, pahlawan Jepang dalam PD 2‎ (1891 - 1945)

Tadamichi Kuribayashi (栗林忠道, 7 Juli 1891-23 Maret 1945) adalah seorang perwira tinggi Jepang dalam Perang Dunia II yang terkenal prestasinya dalam Pertempuran Iwo Jima. Tugas mempertahankan pulau kecil ini diberikan padanya oleh Jenderal Hideki Tojo. Dalam pertempuran ini dia memimpin kurang lebih 20.000 pasukan tanpa dukungan angkatan udara dan laut melawan 100.000 pasukan Amerika Serikat. Hampir seluruh prajuritnya bertempur sampai titik darah penghabisan, hanya 296 dari mereka yang menyerah.Kuribayashi sudah memperkirakan dua hal dalam menghadapi pertempuran yang menentukan ini yaitu Iwo Jima bagaimanapun akan jatuh juga ke tangan Amerika dan dirinya beserta seluruh pasukannya akan gugur. Namun dia tetap berusaha semaksimal mungkin mempertahankan pulau itu agar Amerika membayar semahal mungkin untuk upayanya.

Kuribayashi sudah mengenali pola penyerangan Amerika, karenanya dia tidak memfokuskan pada pendaratan mereka di pantai. Strateginya adalah menyuruh para insinyurnya untuk mendirikan benteng-benteng pertahanan bawah tanah. Di pulau kecil ini mereka menggali terowongan bawah tanah sepanjang 5000 meter yang saling berhubungan satu sama lain seperti jaring laba-laba.

Taktik ini terbukti keampuhannya. Selama delapan bulan pulau itu dibombardir Sekutu pulau itu, ditambah 72 hari sebelum pendaratan dibom berturut-turut oleh pesawat tempur, dan tiga hari sebelumnya oleh kapal perang mereka memuntahkan ribuan ton peluru pertahanan Kuribayashi tetap kokoh. Pesawat-pesawat pembom bingung menentukan target yang hendak dibom dan foto yang diambil pesawat intai tak ada gunanya karena taktik kamuflase Jepang yang hebat.

Kuribayashi juga pandai membangkitkan semangat anak buahnya, dia menginstruksikan agar setiap orang harus menganggap posisi pertahanannya sebagai kuburannya sendiri, bertempur sampai titik darah penghabisan dan membunuh musuh sebanyak mungkin, targetnya adalah setiap orang membunuh sepuluh musuh sebelum diri sendiri gugur. Dia mengendalikan pasukannya dengan tangan besi sehingga disiplin dan moril mereka baik sekali.

16 Maret 1945 pertahanan secara teratur berakhir, tapi Kuribayashi masih hidup , dia hanya terputus kontak dengan sebagian anak buahnya. Mayor Horie yang pernah menjadi salah satu staff Kuribayashi menulis: Letjen Kuribayashi memimpin pertempuran di bawah sinar lilin tanpa istirahat dan tanpa tidur dari hari ke hari. Hubungan antara dia dengan dunia luar masih ada tanggal 15 Maret. Kami kira dia gugur pada tanggal 17 Maret. Dia dipromosikan sebagai jenderal penuh pada hari itu. Dia berkata, “Pertahanan musuh 200 atau 300 meter dari kami, mereka menyerang kami dengan api yang disemburkan dari tank. Mereka menyerukan agar kami menyerah tapi kami tertawa dan tidak menghiraukannya.” Kabar tentang promosinya ini disampaikan Horie melalui kawat, namun tidak diketahui apakah Kuribayashi menerimanya.

23 Maret 1945, kawatnya yang terakhir berbunyi, “Kami tidak makan maupun minum selama lima hari, tapi semangat Yamato, semangat bertempur kami masih tinggi, kami akan bertempur sampai saat terakhir” dan “Kepada perwira-perwira di Chichi Jima, selamat tinggal dari Iwo”. Dia dilaporkan melakukan seppuku di salah satu tempat di terowongan bawah tanah itu, namun jenazahnya tidak pernah ditemukan. Iwo Jima sendiri baru diduduki Amerika tanggal 26 Maret 1945 dengan harga 6.800 tewas dan 17.000 lainnya terluka. Sementara di pihak Jepang hanya 1.083 dari 22.000 orang yang selamat dan tertawan.


Penilaian pihak Sekutu
Amerika tidak bisa tidak merasa kagum pada kegigihan Kuribayashi mempertahankan Iwo Jima hingga titik darah terakhir.Rasa kagum ini telah dimulai sejak hari pertama pertempuran dan terus bertambah hingga berakhirnya pertempuran. Jenderal Holland Smith, komandan pasukan Amerika dalam pertempuran Iwo Jima berkata, “Dari semua lawan kita di Pasifik, Kuribayashi adalah yang paling tiada tanding.” Jenderal Cattes yang pernah secara pribadi menyerukan lewat corong pengeras suara agar Kuribayashi menyerah juga memuji pertahanannya yang luar biasa.

Amerika memang telah beberapa kali berhadapan dengan panglima Jepang yang pandai dan memukau mereka, tapi belum pernah pujian mereka begitu tinggi seperti terhadap Jenderal Kuribayashi. Kuribayashi adalah orang yang harus mereka takuti ketika masih hidup akan tetapi mungkin ia lebih berbahaya setelah meninggal karena ia sanggup menjadi pahlawan perang yang pasti dipuja-puja kalau saja nasionalisme baru tumbuh lagi di Jepang. Maka tidak heran kalau Jenderal Smith juga pernah berkata, “Semoga Jepang tidak pernah memiliki orang lain seperti dia.”

  Kutipan
-“Hidup ayahmu ibarat lampu di tengah angin” – kepada putranya, Taro Kuribayashi
-“Engkau jangan berharap akan keselamatanku” – dalam surat kepada istrinya, Yoshie Kuribayashi
-“Amerika Serikat adalah negara terakhir yang akan kita perangi”
-“Musuh akan segera mendarat di pulau ini dan begitu mereka tiba kita akan mengikuti nasib mereka di Attu dan Saipan. Perwira dan prajurit kita tahu persis mengenai kematian. Maaf aku harus mengakhiri hidupku disini berperang dengan Amerika Serikat, tapi aku akan mempertahankan pulau ini sebisa mungkin dan menunda serangan udara musuh atas Tokyo. Ah ! Engkau telah lama menjadi istri yang baik bagiku dan ibu yang baik bagi ketiga anak kita. Hidupmu akan lebih sulit dan keras setelah ini, jaga kesehatanmu dan panjang umur. Masa depan anak-anak kita juga tidak lagi mudah, jaga mereka baik-baik setelah kematianku” – kepada istrinya tidak lama sebelum pertempuran dimulai.
-“Pertempuran sedang mendekati akhir. Karena musuh sedang mendarat, bahkan dewa-dewa pun akan mencucurkan air mata akan keberanian para perwira dan prajurit di bawah komandoku. Orang-orangku gugur satu persatu, saya sangat menyesal telah membiarkan musuh menduduki wilayah Jepang kita” – pesan radio kepada wakil kepala staff Pasukan Kerajaan Jepang.




Tadamichi Kuribayashi
7 Juli 1891 - 23 Maret 1945
Tadamichi Kuribayashi1.jpg

Beberapa jam sebelum kematiannya dalam pertempuran Iwo Jima, pangkatnya dinaikkan menjadi Jenderal Penuh
Tempat kelahiran Prefektur Nagano, Jepang
Tempat kematian Iwo Jima, Jepang
Pengabdian bagi Kekaisaran Jepang
Dinas/cabang Flag of Japan.svg Angkatan Darat
Lama berdinas 1914 - 1945
Pangkat Jenderal
Kesatuan Divisi ke-109, Ogasawara Army Group
Pertempuran/perang Perang Dunia II (Pertempuran Hong Kong, Pertempuran Iwo Jima)
Penghargaan Order of the Rising Sun with Gold and Silver Star (kelas ke-2),
Order of the Rising Sun Gold Rays with Neck Ribbon (kelas ke-3)
,
Order of the Sacred Treasure

Promotions
Insignia Rank Date
帝國陸軍の階級―襟章―大将.svg Taisho (Umum) Maret 1945
帝國陸軍の階級―襟章―中将.svg Chujo (Letnan Jenderal) Juni 1943
Ijamajorgeneral.gif Shosho (Mayor jenderal) Maret1940
Ijacolonel.gif Taisa (Kolonel) Spring/Summer 1937
Ijalieutcolonel.gif Chusa (Letnan Kolonel) Augustus 1933
Ijamajor.gif Shosa (Mayor) Maret 1930
Ijacptn.gif Tai-i (Kapten) Augustus 1923
Ijafirstlieut.gif Chu-i (Letnan) Juli 1918
Ijasecondlieut.gif Letnan Sho-i(Kedua) Mei 1911

Minggu, 29 Agustus 2010

kumpulan tank amerika

M4 Sherman medium tank

      Udah pada tau ngak ni tentang m4 sherman? mungkin yang suka nonton film perang dunia II dan suka main game tentang WW2 pasi tau ne. ya.. m4 sherman itu tank andalan Amerika Serikat pada masa perang dunia 2. kaya yang sering terlihat pada film ato game Operation Tiger Hunt, Medal of Honor, Call of duty. dll.
      M4 Sherman ini termasuk dalam jenis Medium tank (tank sedang) serta kendaraan besi ini menjadi tank utaman US dalam WW2. karena itu gan jangan kagum kalo amerika memproduksi hingga  50,000 Unit untuk menyerang lawan baik jerman atau jepang. liat ne spesifikasinya:
Type Medium tank
Place of origin United States

Production history
Designed :1940
Produced :1941–
 
Size & Specifications
Weight 66,800 pounds (30.3 tonnes; 29.8 long tons; 33.4 short tons)
Length 19 ft 2 in (5.84 m)
Width 8 ft 7 in (2.62 m)
Height 9 ft (2.74 m)
Crew 5 (Commander, gunner, loader, driver, co-driver)

Armor 63 mm
Primary
armament 75 mm M3 L/40 gun

90 rounds
Secondary
armament .50 cal Browning M2HB machine gun (300 rounds),
2 × .30-06 Browning M1919A4 machine guns (4,750 rounds)
Engine Continental R975 C1 gasoline
400 hp (298 kW) gross at 2,400 rpm
350 hp (253 kW) net at 2,400 rpm
Power/weight 15.8 hp/tonne
Transmission Spicer[2] manual, synchromesh,[3] 4 forward (plus 1 overdrive)[4] and 1 reverse gear
Suspension Vertical Volute Spring Suspension (VVSS)
Operational
range 120 miles at 175 U.S. ga (193 km at 660 l; 80 octane)
Speed 25 to 30 mph (40 to 48 km/h)[1]

      Tuh gan sudah ramping, kecil juga cepat di banding tank yang lain. tank ini juga bisa di pakai multi fungsi dari cannon aja udah ada 4 jenis peluru kalo ga salah AP(anti tank), HE(building destroy), PH(flame fire), AP/PH(flame + tank destroy) eittt tunggu dulu cannonnya juga bisa di sambung ke penyemprot api, jadi bisa nyemburin api donk. di atas tank juga bisa di pasang Machine Gun. karena tank ini kecil dengan mesin 9 silinder. jadi dapat naik bukit dengan mudah ga pake berat. mobil ayah gua aja cuma 4 silinder gan. masih kurang? yah karena m4 sherman kecil fleksibel cepat dan kuat, tank ini bisa di modif (pasang-pasang) dengan kebutuhan. bisa di pasang penggorok pasir sperti buldoser atau di pasangi rudal tambahan.

       sayangnya cannon m4 sherman kalah besar dengan Tiger Tank buatan jerman. tapi karena jumlah m4 sherman yang cukup besar sehingga amerika dan pihak sekutu dapat memenangkan perang dunia 2. namun tidak kalah dengan Tiger Tank amerika juga memiliki heavy tank atau large tank yaitu tank dengan ukuran besar dan cannonnya juga besar gan.

Sabtu, 28 Agustus 2010

Daftar Senjata Tentara Amerika dimasa Perang Dunia ke 2

Colt M1911 adalah pistol single-actions, semi otomatis yang di desain oleh desainer senjata John M. Browning dan diadopsi oleh angkatan bersenjata amerika pada tahun 1911. menggunakan detachable box magazines berkapasitas 7 buah peluru .45 ACP, senjata ini mampu menembakan peluru dengan velocity 253 M/detik. Pistol ini menjadi mastermind bagi pistol-pistol abad 20 dan tetap digunakan hingga saat ini.

Smith & wesson model 10 adalah pistol jenis revolver yang didesain oleh Smith & wesson corp. pada 1899. Peluru kaliber .38 ditembakan dengan sistem double action dari silinder berkapasitas 6 peluru, mencapai velocity 305M/detik. Pistol yang telah diproduksi sebanyak 6 juta unit hingga sekarang ini menjadi salah satu pistol revolver yang paling populer di dunia.

M1 garand adalah senapan semi otomatis yang digunakan oleh banyak kesatuan militer diseluruh dunia termasuk amerika. senapan ini dujuluki sebagai "The Greatest Battle Implement Ever Devised" oleh jenderal Patton. M1 Garand secara resmi menggantikan senapan M1903 Springfield sebagai senapan standar pasukan amerika pada tahun 1936. Senapan ini memiliki jarak jangkauan efektif sejauh 402 meter dengan velocity 853 m/detik. senapan ini memiliki bobot yang berat yaitu 4,31 kg

M1A1 crabine adalah senapan semi otomastis yang menjadi senapan standar bagi angkatan bersenjata amerika. Digunakan sejak tahun 1942, senapan ini memiliki peran besar dalam perang dunia 2 dan perang korea. senapan ini mampu menembakan 900 peluru per menit dengan sistem rotating bolt dan gas operated mecapai velocity 600 m/detik. Dengan body kayu nya senapan ini memiliki berat 2,4 kg

Thompson adalah sub machine gun yang didesain oleh desainer senjata John T. Thompson pada tahun 1919. Senjata ini populer dikalangan para penegak hukum maupun kriminal. Thompson di adopsi oleh angkatan bersenjata amerika pada tahun 1938. Selama perang dunia, senjata ini dikenal memiliki firing power yang baik, walupun cukup berat yaitu 4,9 kg. Senjata ini mampu menembakan 1200 peluru per menit, dengan velocity 280 m/detik


M1918 BAR adalah automatic rifle yang di desain oleh john browning untuk pasukan expedisioanal amerika pada 1917. Model ini di desain dengan konsep walking fire, yaitu ditembakan oleh pasukan infantri yang bergerak maju. Namun pada praktek nya lebih banyak digunakan sebagai static fire dan ditempatkan di atas sebuah bipod. M1918 BAR digunakan oleh pasukan amerika sejak perang dunia 1 hingga perang vietnam. Senjata ini mampu menembakan 500-650 peluru per menit dengan jarak jangkauan efektif 5000 yard.


Browning M1919 adalah medium size machine gun yang digunakan secara luas oleh angkatan bersenjata amerika selama perang dunia dan perang korea. senjata yang memiliki berat 14 kg ini biasanya diletakan diatas tripod dan di operasikan oleh 2 orang kru. mampu menembakan 600 peluru per menit dengan jarak jangkauan efektif 1,3 kilometer


M1 bazooka adalah senjata jenis rocket launcher pertama yang di adopsi angkatan bersenjata amerika pada 1942. senjata ini menggunakan M6 rocket sebagai amunisi nya. Dengan berat 6 kologram, membutuhkan 2 kru untuk mengoperasikan, seorang sebagai penembak, dan seorang lagi sebagai loader. ketika ditembakan dapat menembus baja setebal 4 inchi. jarak jangkauan maksimum 370 m. jarak jangkauan efektif 140 m.

senjata jepang perang dunia 2

Tentara Jepang pada masa perang dunia 2 dikenal karena kekejaman dan keberanianya. Mereka sangat loyal pada negaranya, bahkan tidak segan untuk mengorbankan nyawa dalam pertempuran. Senjata2 yang digunakan oleh infantri jepang pada perang dunia 2 merupakan produksi dalam negeri, dan mulai diproduksi secara masal pada tahun 1920an sejalan dengan revolusi militer yang dilakukan oleh kekaisaran jepang saat itu. Berikut ini ane sajikan daftar lengkap senjata-senjata yang digunakan infantri jepang pada masa perang dunia 2, spesial untuk kaskuser semua

1.bayonet
Type 30 bayonet didesain sebagai attachment untuk senapan type 38 rifle dan arisaka type 99 rifle. diproduksi dari tahun 1897 sampai 1945. memiliki panjang mata pisau sepanjang 16 inch.

2.pistol
berkapasita type 26 merupakan pistol modern pertama yang di adopsi oleh tentara kekaisaran jepang. pertama kali diproduksi pada tahun 1893. memiliki silindes 6 peluru. dengan teknologi pada masa itu yang terbatas, menyebabkan pistol ini masih memiliki akurasi yang sangat rendah

Nambu adalah pistol semi otomatis pertama jepang yang mulai digunakan sejak 1906. ukuran kaliber 8mm dan daya jangkau efektif sejauh 20 meter. memiliki box magazine berisi 8 peluru. ukuran kalibernya yang kecil (8 mm) menyebabkan pistol ini lemah dan tidak sebanding dengan pistol tentara barat yang memiliki kaliber lebih besar. Namun demikian pistol ini cukup akurat. 

type 94 adalah pistol semi otomatis yang ringan dengan berat hanya 1 pound, 11 ounce. Pistol ini mulai diproduksi tahun 1934 untuk memperkuat militer jepang pada saat memasuki masa perang dunia 2. Dengan kaliber 8x22 mm pistol ini ringan dan mudah di gunakan, memiliki firing power serta akurasi yang cukup baik. memiliki detachable box magazines berkapasitas 6 peluru.
 3.Rifles / Carbine


arisaka type 99 ini cukup populer selama masa perang dunia 2, dan digunakan secara luas oleh tentara jepang sebagai senapan standar. Dengan body yang terbuat dari kayu, beratnya sekitar 3,7 kg. meiliki kaliber 7,7mm, akurasi nya cukup baik. sebagai atachmment, dilengkapkan bayonet type 30 sepanjang 16 inch membuat senjata ini sangat mematikan bila dugunakan untuk menusuk lawan.
type 97 adalah bolt actions sniper rifle yang dilengkapi 2.5 power telescopic sight. Mulai diproduksi tahun 1937. ketika ditembakan, kaliber 6.5x50mm nya hanya menghasilkan sedikit kilatan dan asap, alhasil sangat menyulitkan musuh untuk mendekteksi keberadaan sniper, menjadikan type 97 senapan sniper yang mematikan

 4. Submachine guns & light machine guns


Jepang terlambat mengimplementasikan sub machine guns terhadap angkatan bersenjatanya. sebelumnya jepang menggunakan SIG Bergman 1920 buatan Switzerland untuk pasukan marinir nya dalam invasi ke china. Type 100 adalah sub machine guns pertama buatan jepang yang baru diproduksi tahun 1942, menjelang berakhirnya perang dunia. senjata ini mampu menembakan 800 peluru per menit dengan velocity 335 meter per detik 


type 96 light machine gun merupakan penyempurnaan dari pendahulunya, yaitu type 11 light machine gun. Sama seperti pendahulunya, senjata yang mulai diproduksi tahun 1936 ini masih menggunakan teknologi air-cooled dan gas operated, juga kaliber yang sama, yaitu 6.5x50mm. Perbedaanya ada pada teknologi input peluru, yang telah menggunakan detachable box magazine, sehingga maningkatkan reliability dan akurasi. senjata ini menembakan 550 peluru per menit dengan velocity 735 meter per detik 

5. Heavy Machine gun

Type 92 adalah heavy machine gun yang dipakai secara luas oleh tentara jepang sejak tahun 1932. senjata ini diletakan diatas sebuah tripod, dan dioperasikan oleh 3 orang kru. Kaliber 7.7mm nya mampu memuntahkan 450 peluru dalam satu menit dengan velocity 732 meter per detik. Jarak jangkau maksimum 2.5 km. jarak jangkau efektif 800 m.