Jumat, 27 Agustus 2010

Kampanye Guadalcanal 1942–1943

Kampanye Guadalcanal 1942–1943 
kampanye Guadalkanal atau dikenal sebagai Pertempuran Guadalkanal (sandi Sekutu: Operasi Watchtower) adalah kampanye militer yang berlangsung dari 7 Agustus 1942 hingga 9 Februari 1943 di Pulau Guadalkanal dan sekitarnya, dan merupakan bagian dari medan Perang Pasifik Perang Dunia II. Pertempuran berlangsung sengit di darat, laut, dan udara, serta merupakan ofensif besar pertama yang dilancarkan Sekutu terhadap Kekaisaran Jepang.[8]
Pada tanggal 7 Agustus 1942, pasukan Sekutu yang didominasi oleh Amerika Serikat mendarat di Pulau Guadalkanal, Pulau Tulagi, dan Pulau Florida yang berada di selatan Kepulauan Solomon. Pendaratan ini bertujuan merebut pulau-pulau tersebut yang akan digunakan Jepang sebagai pangkalan untuk mengancam rute logistik antara Amerika Serikat, Australia, dan Selandia Baru. Sekutu juga bermaksud menggunakan Guadalkanal dan Tulagi sebagai pangkalan Sekutu untuk mendukung kampanye militer yang bertujuan akhir merebut atau menetralisir pangkalan militer utama Jepang di Rabaul, Britania Baru. Kekuatan tentara Sekutu berada jauh di atas kekuatan Jepang yang menduduki Guadalkanal, Tulagi, dan Florida sejak Mei 1942. Sekutu berhasil merebut Tulagi dan Florida, serta sebuah lapangan terbang yang sedang dibangun Jepang di Guadalkanal (kemudian diberi nama Lapangan Udara Henderson)
Lapangan Udara Henderson

Jepang yang terkejut oleh serangan Sekutu, berulang kali berusaha merebut kembali Lapangan Udara Henderson dari tangan Marinir Amerika Serikat antara bulan Agustus dan November 1942. Pasukan Angkatan Darat Amerika Serikat dikerahkan untuk ikut mempertahankan Lapangan Udara Henderson pada bulan Oktober. Tiga pertempuran darat, lima pertempuran laut, semuanya dalam skala besar, dan pertempuran udara yang berlangsung terus menerus dan terjadi hampir setiap hari, akhirnya berpuncak pada Pertempuran Laut Guadalkanal
Pertempuran Laut Guadalkanal
 yang menentukan pada awal November 1942. Jepang berhasil dikalahkan dalam usaha terakhirnya mendaratkan cukup tentara untuk merebut kembali Lapangan Udara Henderson. Pada Desember 1942, Jepang membatalkan semua usahanya untuk mengambil alih Guadalkanal. Pulau Guadalkanal akhirnya diserahkan kepada Sekutu. Pasukan Jepang yang tersisa selesai dievakuasi pada 7 Februari 1943 di tengah serangan Korps XIV Angkatan Darat Amerika Serikat.

Korps XIV

Kampanye Guadalkanal merupakan kemenangan persenjataan gabungan atas Jepang yang penting secara strategis di mandala Perang Pasifik. Jepang telah mencapai titik balik dalam ekspansi wilayah di Pasifik, dan Guadalkanal menandai transisi strategi Sekutu dalam Perang Pasifik, dari operasi-operasi defensif menjadi ofensif strategis, serta dimulainya operasi-operasi ofensif terhadap Jepang yang berakhir dengan kapitulasi Jepang dan berakhirnya Perang Dunia II.


Kampanye Guadalkanal
Bagian dari Perang Pasifik Perang Dunia II
Marines rest in the field on Guadalcanal.jpg
Foto Marinir Amerika Serikat sedang beristirahat selama Pertempuran Guadalkanal, November 1942, kemungkinan mereka berasal dari Korps XIV
Tanggal 7 Agustus 1942–9 Februari 1943
Lokasi Guadalkanal di Kepulauan Solomon
Hasil Kemenangan strategis Sekutu
Pihak yang terlibat
Pihak Sekutu yang terdiri dari:
US flag 48 stars.svg Amerika Serikat
Flag of Australia.svg Australia
Flag of New Zealand.svg Selandia Baru
Bendera Britania Raya Kepulauan Solomon Britania[1]
Flag of Tonga.svg Tonga[2]
Bendera Fiji Fiji[3]
Bendera Jepang Kekaisaran Jepang
Komandan
Bendera Amerika Serikat Robert Ghormley
Bendera Amerika Serikat William Halsey, Jr.
Bendera Amerika Serikat Richmond K. Turner
Bendera Amerika Serikat Alexander Vandegrift
Bendera Amerika Serikat Alexander Patch
Bendera Jepang Isoroku Yamamoto
Bendera Jepang Nishizo Tsukahara
Bendera Jepang Jinichi Kusaka
Bendera Jepang Hitoshi Imamura
Bendera Jepang Harukichi Hyakutake
Kekuatan
60.000 prajurit (pasukan darat) 36.200 prajurit (pasukan darat)
Jumlah korban
7.100 tewas
4 ditawan
29 kapal hancur
615 pesawat hancur
31.000 tewas
1.000 ditawan
38 kapal hancur
683–880 pesawat hancur[

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar